Tektok gunung gede

Oke coy, kali gua mau nyeritain soal pendakian tektok gua waktu ke gunung gede via putri bersama teman gua smp si mbe

Pendakian kala itu dilakukan yaaa sekitar kurang lebih 1 tahun yang lalu pas bulan September segituan lah. Pendakian ini juga didasari atas rasa gabut dan stress yang gua alami soalnya lagi ngelakuin usaha tapi udah berbulan-bulan masih jalan ditempat dan temen gua si mbe ini ngerasa jenuh aja sama kerjaanya yang sebagai barista di kedai dan pengen naik gunung tapi tektok.

Pendakian ini juga teramat sangat dadakan pas dilakuin, pokoknya kita naik senin pagi, dan ngajak si mbe nya ini minggu dan dia langsung bilang gasss.

Pokonya pendakian kali ini gokil juga coy, soalnya h-1 sebelum naik gua sibuk banget dari pagi sampe sore, terus gokil nya lagi sore bukannya istirahat gua malah ngeiyain tawaran temen gua yg ngajak ngopi sampe malem, pokonya h-1 sebelum naik gua malah gada istirahatnya.

Nah pas malem nih, si mbe ini datang ke rumah gua buat jemput gua, soalnya motor gua lagi dipake ade gua buat sekolah besoknya. Asli coy, motornya ini motor custom mode japstyle gitu, terus stepnya itu pendek banget sama kaki gua yg lumayan panjang ini, jadi kek nekuk gitu (coba kau bayangkan, coba kau rasakan kau squat ga berhenti sampe berjam-jam). Kaki gua ini sebelum naik malah nyeri banget coy, gokil selama perjalanan menuju basecamp gunung gede via putri ini yang ditempuh kurang lebih 3 jam dari rumah gua yang didramaga malah nahan sakit dan beberapa kali minta rehat soalnya pegel bet coy, mana jalan puncak gitu coy, pas jalan nanjak kaki gua ngerasa itu merupakan hal yang paling tidak menyenangkan yang gua alami :’3.

Kita sampe di basecamp gepangku ini kurang lebih jam 1 dini hari, dan langsung melakukan resgitrasi dulu di bc. Sat set abis ngurus simaksi, kita pun ngopi-ngopi dulu coy di bc, ntah kenapa ni badan malah seger pas sampe bc, pengennya sih tadi langsung istirahat pas sampe bc, tapi malah seger terus ngopi deh. Nah di jam 2 an gua nyoba buat tidur coy, jadi gua nyoba istirahat duluan kebawah buat tidur terus bangun subuh dan paginya langsung trekking.

Eng ing engggg…. alarm pun mengeluarkan tajinya dengan mengeluarkan suara yang amat terdengar kencang ditelinga dan lantas gua pun langsung bangun dan gua liat ternyata si mbe ini juga molor di samping gua coy, kira gua bakal terus begadang nih bocah.

Abis sholat shubuh kita pun langsung siap-siap buat otw dengan menyantap pisang sebagai menu sarapan sebelum melakukan pendakian ini. Jam 5 lewat dikit dengan bantuan headlamp kita pun langsung otw dari bc ke trek pendakian.

WashWwesWosh nafas kalo lagi nanjak subuh-subuh tuh engap tapi seger coy, walaupun ngeluarin asep dari lubang mulut kalo lagi nafas :). Sampe lah kita di pos simaksi, nah disini kita tuh ngurus perizinan dulu, kaya validasi simaksi dll.

Abis ngurus simaksi, kita pun langsung melanjutkan pendakian menuju pos 1 coy, tapi medan yang dilalui dari pos simaksi menuju pos 1 ini tergolong landai dan didominasi sama ladang perkebunan para warga. Nah setelah jalan, jalan, dan jalan kita pun sampe di pos 1 dan mulai memasuki kawasan hutan, trek pun mulai nanjak :’3. Oiya total perjalanan dari basecamp-pos simaksi sampe pos 1 ini kurang lebih 1 jam dan karena kita juga pas nanjak nyantai makanya jadi agak lama. Pos 1 ini ada diketinggian 1880 mdpl dan disini ada fasilitas kek gazebo yang bisa dipake buat istirahat dan biasanya ada warung, tapi mungkin karena masih pagi banget jadi warungnya belum buka.

Abis dari pos 1 kita pun menuju pos 2 (Legok Leunca), sat set 20 menit dan kita pun sampe di pos 2 ini. Perjalanan ke pos 2 ini mulai nanjak tipis-tipis gitu coy, treknya itu didominasi sama tanah dan akar pohon. Pos 2 ini ada diketinggian 1993 mdpl coy terus fasilitasnya kurang lebih sama kaya pos 1 yang tadi gua lewatin.

Lanjut jalan dari pos 2 ke pos 3 (Buntut Lutung) itu treknya mulai nanjak coy, treknya ga beda jauh sama perjalanan dari pos 1 ke 2 coy, tapi kalo ini aga jauhan lagi, kita sampe ke pos 3 ini kurang lebih 1 jaman. Nah di pos ini kita ngemil-ngemil dulu terus sebat santuy buat nikmatin pendakian tektok ini.

Lanjut jalan dari pos 3 ke pos 4 (Simpang Maleber), trek ini bisa dibilang paling berat coy :’3, trek yang dilewatin pun berupa akar pohon, dan terus nanjak coy, ngga ada disini landai-landainya. Pas perjalanan menuju pos 4 ini tuh kita ngelewatin pos bayangan dulu coy namanya Lawang Saketeng, nah di pos bayangan ini tuh kita istirahat lagi coy, dengan menambah kadar nikotin dalam tubuh gua, dengan nyebat dulu coy di pos ini. Abis sebat kita pun langsung jalan lagi coy karena kita tuh tektok jadi ga bisa nyantuy banget dan selama di perjalanan kita ga nemu barengan gitu coy jadi lama-lama ngeri dan dingin juga nih kaki kalo kelamaan istirahat.Sat set kita pun sampe di pos 4 dengan perjalanan sekitar 1 jam lebih dikit. Oiya pos 4 ini berada di ketinggian 2627 mdpl coy.

Laaaanjut dari pos 4 ke 5 (Suryakencana Timur), trek ini sebenarya mirip-mirip dikit coy sama kaya trek 3 ke 4, tapi lumayan banyak landainya. Trek ini didominasi sama akar pohon coy. Nah galama setelah trek nanjak kita pun mulai sampe di trek jalan setapak bebatuan, nah kalo gini tuh tandanya udah deket sama pos 5.

Nah tadaaaaaaa kita pun sampe di suryakencana jam setengah 11 siang, pendakian tektok ini cukup lama karena kita kebanyakan istirahat nyebat di setiap pos hehe. Di Surken ini kita langsung nyari spot buat masak, oiya kita juga bawa perlengkapan kaya kompor, nesting sama mie instan. Setelah nemu spot yang mantap, kita pun langsung masak mie yang kita bawa. Tapi kacau coy, kita berdua ga bawa sendok, mana masak mie kuah lagi coy, disini kita mau ga mau buat sumpit alakadarnya dari ranting coy. Abis makan mie dan istirahat sejenak, si mbe ini gua suruh buat isi air di sumber air, dia pun gass ngambil air sendiri dan bawa 2 botol kosong, disini gua lupa ngabarin dia dan nunggu di warung deket trek menuju puncak. Disini gua nunggu dia lama coy, setengah jam dia ga nongol-nongol, kira gua kamana ya si mbe ini, dan taunya dia nyasar gitu coy malah balik lagi ke awal surken timur, ini tuh dimana posisi dia nyariin gua, gua nungguin dia, dan gua akhirnya nyariin dia, dan ketemu, tapi tetep ini buang-buang waktu gitu coy :’3.

Abis ketemu kita langsung otw puncak coy, dan treknya ini didominasi sama tanjakan. Ga lama kurang lebih setengah jam kita pun sampe ke puncak. Di puncak gede ini kosong coy gada orang sama sekali, tukang dagang pun ngga ada yg biasanya ada jualan kopi. Kita pun menikmati suasana puncak gede yang syahdu dan sepi dan kabut yang menutupi pemandangan. Pas mau turun, ada yg naik coy, dua orang, mereka pun katanya tektok, sama kaya kita, dan tentu kita disini minta tolong foto sama mereka. Tepat jam pas kita pun turun kembali ke suryakencana, kurang lebih 15 menit.

Candid dulu mumpung sepi awkowak

Setelah sampe di warung surken buat ngambil tas yang kita titip ke bapaknya, kita pun pesen dua gelas kopi buat menambah semangat buat perjalanan turun ke bawah. Nah disini kacau coy, si mbe ini ketiduran di warung terus lama gitu coy, 1 jam lebih dan gua ga tega bangunin nya gitu coy. Gua pun pas dia tidur ngobrol sama di bapak penjaga warung, ngobrol ngalor ngidul soal sejarah gunung gede, suryakencana, hal mistis dll banyak pokoknya. Nah jam 2 lewat kita pamit sama si bapak warung buat turun.

Ngeliong dulu sebelum turun coy

Nah disini sebelum turun kita malah foto-foto dulu coy, dan lumayan lama juga hehe, nah sekitar jam 3 pas kita baru sampe surkentimur. Perjalanan langsung dilanjut tanpa nyebat dll soalnya kita rencananya ga ketemu malem gitu coy. Sat set slurrr kita pun sampe pos 4 dengan waktu 30 menit dan ga lama langsung lanjut lagi. Nah di pos bayangan kita pun istirahat soalnya si mbe ini pengen ngemil gitu coy, dia pun beli gorengan di pos bayangan dan kita disini malah istirahat cukup lama soalnya selain nyebat kita ketemu pendaki lain dan ngobrol ngalur ngidul. Jam 4 pun kita langsung melanjutkan perjalanan coy, dan yang gua takutin tuh kejadian coy, baru beberapa menit  jalan dan yaaa trek 4 ke 3 itu kan curam coy, kita malah diterpa hujan badai, disini kita nyari spot buat pake jas hujan. Abis pake jas hujan kita langsung lanjut perjalanan, nah sebenarnya disini gua mulai merasakan hal aneh coy, tapi lanjut aja teruss :’3. Sampe di pos 3 itu jam 5 an, istirahat sebentar buat minum dan mulai lanjut lagi, dan kondisi disini masih hujan badai.

Foto dulu sebelum turun sama Carrier kosong yang sengaja di bawa buat foto :v

Nah kita sampe di pos 2 tuh jam 6 an gitu coy, dan langsung lanjut setelah adzan maghrib selesai. Kita disini posisi sudah menggunakan headlamp karena trek sudah mulai gelap dan posisi hujan badai yang ngebuat jalan berkabut ;(, asli coy, gua tuh sebenarnya sangat mengindari trek kena gelap dan malem gini coy soalnya kondisi mata gua yang minus dan ditambah hujan badai dan kabur ngebuat trek tuh ga keliatan ;(, tapi yaudahla mau gimana lagi, nikmati aja.

Si mbe ini pun didepan gua buat buka jalan, soalnya disini pandangan gua udah gajelas, burem semua, gua juga disini dibantu sama trekking pole buat ngarahin jalan. Asli di perjalanan dari pos 2 menuju pos 1 ini gua berulang kali jatoh coy, bahkan sempet nyungsep ke jurang, walaupun ga dalem tapi sakitnya kerasa coy, tapi untungnya gua masih kuat buat lanjutin perjalanan. Gua pun ngarahin headlamp gua ke si mbe ini, asli mukanya pucet banget coy, tapi gua ga mau nanya kenapa, tetap positif aja. Dan anehnya coy, perjalanan dari pos 2 ke 1 ini lama banget coy, gua sampe kurang lebih sekitar jam 8 lewat, mungkin juga karena hujan badai ngebuat perjalanan semakin berat. Tapi anehnya kita pas muncul di pos 1 itu ga dari atas coy, tapi dari bawah :”, disini gua udah merinding tapi tetep positif walaupun jelas ini gua nyasar coy hehe. Di pos 1 ini gelap coy, ga lama kita pun langsung lanjut dan disini kita ketemu warga yang sedang membuat api unggun, dan kita pun ngobrol sejenak sambil menenangkan pikiran yang udah wasweswos.

Lanjut perjalanan dari lokasi yang tadi bertemu warga kita pun akhirnya sampai di masjid, disini hati pun sudah tenang dan kita bersih-bersih di masjid dan langsung lanjut menuju pos simaksi, buat laporan sama penjaganya. Setelah di pos simaksi, kita pun langsung lanjut ke basecamp dan ketika melihat jam, ternyata sudah jam  10, asli ini perjalanan turun paling lama gua coy. Di basecamp gua pun langsung mandi untuk menjernihkan pikiran sekaligus bersih-bersih karena pakaian udah kotornya ga karuan soalnya gua jatoh berkali-kali di perjalanan. Tepat jam set 11 saya pun pamit dan langsung pulang menuju rumah. Daaaaaaaaaaaaaaaaah

Tinggalkan Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *