MENDAKI GUNUNG PANGRANGO

Selamat siang para pemalas pembaca tulisan gajelas gua coy, jadi gimana, udah seberapa menderitanya lu menjalani hidup hari ini? Wkwk yaudah ga usah kebanyakan intro deh, gua emang ga terlalu bisa buat basa basi ini itu, makanya jadi sekarang gua jomb terus sampe sekarang.

Oiya buat kali ini gua mau nulis pengalaman gua tahun lalu, pas naik gunung Pangrango sama temen kuliahan gua, namanya Udin. Pendakian ini dilakonin diawal bulan november soalnya katanya dia cuti, terus mau nyobain buat nanjak gunung, terus ngajak gua, yaudah gua iyain aja mumpung gua masih tetep usaha yg kata gua kemarin itu, jalan di tempat gada arah, jadi tanpa basa-basi langsung gasss aja. Buat pendakian ini ga terlalu dadakan juga sih jatohnya yaaa kisaran 2 mingguan lah dia ngabarin gua buat ngajak nanjak dan dia ngomong bebas mau ke gunung mana aja dia ikut, dan gua ngajak dia ke gunung Pangrango, selain gua juga belum pernah kesana dan gua ngerasa lumayan bosen juga kalo naik gunung bolak-balik ke gede terus, kalo di totalin mungkin gua ke gede udah 6 kali.

Dalam 2 minggu itu gua suruh dia buat rutin lari sama olahraga aja noh, biar ga kaget sama treknya, soalnya yang gua denger-denger sih buat ke pangrango ini lumayan buat summitnya.

Ga kerasa hari H-1 pun tiba, dia dengan sigap bawa motor dari Jakarta langsung ke rumah gua siang bolong, gua juga ga tau ngapa nih orang milih siang buat otw ke rumah guanya, mana bawaan dia banyak dan berat banget coy gilak, padahal gua udah list-list in barang yang harus dia bawa apa aja, dan untungnya packing akhir di rumah gua sih, jadi bisa di sortir dulu bawannya.

Ga lama dia datang dan istirahat sebentar, kita langsung beli logistik gituan dulu coy ke alfamart sama pasar, bawaan logistik kita ga banyak-banyak amat sih coy, soalnya gua tau diri juga ga terlalu jago masak dan dia juga sama, jadi kita banyakin di mie aja sama roti. Oiya coy, yang lebih gokil lagi, dia tuh bawa 1 slop roko juara kretek gitu coy, katanya spesial buat gua, walaupun gua saat itu malah lagi ngurangin rokok gitu coy.

Malem nya kita packing segala macem, dan kita bawa 2 tas, 1 carrier dan 1 daypack, gua yg bawa carrier isinya full logistik kaya tenda, perlengkapan masak, perlengkapan pribadi gituan lah, dan dia bawa konsumsi sama perlengkapan pribadi aja, gua juga ga tega dia bawa banyak-banyak soalnya selain baru, gua juga takut dia kenapa-napa kan kalo bawa berat-berat.

Malemnya, kisaran jam 9 kita pun langsung otw ke basecamp, oiya tujuan kita kali ini basecamp Lentera Indonesia, gua dapet dari rekomendasi temen gua gitu coy. Perjalanan nyantai pun di jalanin, ga macet ga apa kurang lebih 3 jam kita pun sampe di basecamp. Di bc kita langsung tidur gitu coy anjirr, gua ga tau kenapa mata ngantuk bet ga kaya biasanya.

Pagi pun tiba, dan ternyata si abang bc tuh udah nyiapin kita simaksi gitu coy dan dia ngasih kita 1 ht biar bisa tetep komunikasi sama bcnya selama pendakian. Dia ternyata nyiapinnya malem pas kita udah tidur gitu coy, katanya kita langsung bocan gitu, jadi ga enak buat banguninnya. Pas bangun pagi tuh gua langsung mandi coy biar seger gitu, dan si udin ini mesen sarapan nasgor gitu di bc. Abis ngopi, nyarap terus nyebat kita langsung gass nanjak kisaran jam 8 pagi gitu coy, gua milih pagi karena emang rencana nyantai gitu selama pendakian kali ini.

Whuuussh pendakian pun di mulai dari bc – pos pendaftaran (tarentong) dengan estimasi kurang lebih 20 menitan soalnya kita nanjaknya nyantuy bet gitu coy, pelan tapi ga pasti kebanyakan ngobrolnya wkwk. Trek juga didominasi bebatuan gitu coy terus aga nanjak.

Abis sat set sat set ngurus pendaftaran dll kita pun doa dulu coy, terus lanjut buat ke telaga biru, oiya di trek ini si udin kayanya kaget gitu coy, dia sampe muntah 2 kali padahal disini jalan kita tuh pelan bet dan belum dihajar tanjakan gitu coy, masih jalan bebatuan tapi emang sedikit aga nanjak gitu, mungkin dia belum latihan fisik sama sekali jadinya kaget dan muntah coy, tapi setelah istirahat minum tolak angin yang dipercaya sebagian orang indonesia (apapun sakitnya minumnya tolak angin) kita memutuskan buat lanjut gitu lagi gitu coy.

Trass tress kita pun sampe ditelaga biru kurang lebih sampe 40 menitan gitu coy, soalnya kan tadi ada berbagai insiden gitu kan coy wkwk. Disini kita istirahat mayan lama juga sih coy, selain ngemal ngemil, disini juga kita foto-foto gitu sama kita ketemu sama pendaki lain gitu coy, asal jakarta kalo ga salah, dan disini kita dikasih bacang gitu coy sama mereka. Abis ngobrol ngalor ngidul makan bacang terus nyebat kita pun langsung lanjut coy duluan.

Nanananana, kita pun melanjutkan perjalanan dari telaga biru – Rawa Panyangcangan, treknya masih nyantai gitu coy, masih didominasi sama bebatuan dulu pas awal-awal dan ga lama kemudian kita ketemu trek jembatan kayu gitu coy dan jujur disini tuh enak bet treknya, andaikan aja gini terus sampe puncak kayanya bakal enak wkwk tapi pasti bakalan rame sama orang juga sih, lagian ga mungkin juga, kan namanya juga gunung, mana mungkin ga bakalan nanjak wkwk. Nah coy di ujung trek inituh nanti kita ketemu dipertigaan antara air terjun cibeureum dan jalur pendakian gitu coy, nah disini kita istirahat sebentar sebat dan langsung lanjut ke jalur pendakian Gunung Pangrango.

Setelah dari panyancangan kita lanjut buat ke pos rawa denok coy, disini treknya masih bebatuan rapi gitu tapi lebih nanjak gitu coy, tapi kaya biasa disini tuh ada bangunan kecil gitu buat istirahat sejenak. Gua dan udin pun ga lama gitu istirahat disini dan langsung lanjut buat ke rawa denok 2 coy, disini juga medannya sama bebatuan rapi dan nanti ada pos buat penandanya.

Lanjut istirahat sebentar dari pos rawa denok 2 kita lanjut buat ke pos batu kukus, treknya ga jauh sama coy yaaa bebatuan rapih gitu sama aga menanjak dan disini kita ngelewatin 2 pos, yaitu pos batu kukus 1 dan batu kukus 2. Asli coy gua yg udah beberapa kali bolak balik ke gede via putri aga bingung juga sih sama trek via cibodas ini soalnya banyak bet pos nya jadi seakan jauh padahal deket wkwk.

Nah ini treknya udah mulai asik coy, dan ini salah satu tujuan gua juga sih kenapa milih trek via cibodas, soalnya mau ngelewatin pos air panas ini coy. Nah mungkin aga apes buat gua sama udin buat ngelewatin pos ini, soalnya gua berdua berkacamata gitu coy dan asli buat yang pake kacamata lewat pos ini tuh ngembun banget coy, ga keliatan jalannya, mending saran gua mending buka dulu dah tuh kacamata dari awal, biar ga kejadian kaya gua, kesoledat gitu coy, sakit asli dengkul gua yg kopong ini kena batu sama kaki nyelup diair panas, untungnya hp kaga jatoh masih gua cantolin di tas selempang gua. Abis kita ngelewatin pos air panas ini kita nyantuy dulu gitu coy, kita sebat dulu sambil ngemil-ngemil buat ngisi tenaga.

Setelah dari pos air panas kita langsung lanjut buat ke pos pemandangan gitu coy namanya, pos ini ada di deket aliran air sungai dangkal, tapi enaknya air sungainya dingin terus bisa dikonsumsi gitu coy. Dan kaya biasa coy, di ujung pos ini ada bangunan kecil gitu buat kita bisa nyantuy dan tentu nyebat buat ngisi karbon dibadan yang ilang soalnya ngos-ngosan.

Nah lanjut dari pos pemandangan ini kita menuju ke pos kandang batu, nah disini kita ketemu pendaki lain yang nantinya bakalan bareng buat ke pangrangonya. Di pos ini kita istirahat cukup lama gitu coy, kurang lebih 30 menitan lah dan kalo ga salah ini tuh udah jam 2 lewat dikit.

Abis nyebat dll di pos kandang batu kita pamitan duluan gitu coy sama pendaki yang tadi soalnya kita ngejar waktu pengen buru-buru diriin tenda buat rebahan sama masak coy, soalnya kita daritadi ngemil terus, ya namanya juga orang indonesia kita butuh nasi coy wkwk. Nah, jalan lah kita dari pos kandang batu sampe ke kandang badak, nah disini baru treknya lumayan kerasa coy, mulai terjal dan nanjak gitu coy, disini gua sama udin banyak istirahatnya juga coy setiap ada belokan dan landai dikit kita langsung ambil posisi nyender wkwk. Oiya pos kandang badak ini ada di ketinggian 2.414 mdpl coy dan disini area camp nya luas terus bisa diriin banyak tenda. Pos kandang badak ini juga perpotongan jalur menuju ke Gunung Gede dan Gunung Pangrango.

Asli coy sebenarnya disini kita tadinya mau ada perubahan rencana buat ikut rombokan pendaki yang kita temuin di pos kandang batu tadi buat camp di pucak gunung pangrangonya gitu coy, dan tadinya gua setujuin sama si udin, soalnya keknya seru gitu coy. Abis istirahat dll kita pun sekitar 8 orang semuanya mulai nanjak buat camp di lembah mandalawangi gunung pagrango coy, tapi baru beberapa menit jalan si udin ini kakinya udah ga kuat coy, dia tiba-tiba buka celana gitu terus ngolesin hot in cream ke pahanya yang katanya udah kram banget coy. Abis diskusi sama udin akhirnya kita mutusin buat camp di kandang badak aja coy, sesuai sama rencana pertama, soalnya ga bisa maksain juga, kasian juga gua liat udin wkwk. Oiya gara-gara kita banyak bet stock rokok soalnya si udin bawa 1 slop akhirnya kita kasih aja ke mereka coy, lagian kita Cuma berdua tapi bawanya banyak bet dan buat apa juga, engap juga coy kalo kebanyakan ngerokok wkwk. Turun lagi lah kita ke pos kandang badak abis pamitan lagi sama mereka buat nyari spot buat diriin tenda.

Disini gua pun langsung diriin tenda dan si udin disini gua suruh buat bikin kopi coy. Asli coy disini gua apes bet, tenda gua framenya patah coy, kayanya emang udah umur juga, tapi tetep aja panik coy wkwwk, untugnya kita tadi ngga ikut camp di lembah mandalawangi, bisa ancur nih tenda kena angin. Tenda pun gua akalin diiket paket tali rapia, gua belit-belit aja biar kuat walaupun ragu wkwk, dan gua juga disini tetep pake flysheet tapi kan tetep aja kalo tenda rubuh yaaa kita pasti kena. Abis diriin tenda dan mulai ngerapihin lokasi penempatan didalem tenda kita pun langsung masak nasi coy. Oiya masak nasi tuh mayan lama coy dan lauk yang kita bawa itu sarden, kita pilih yang instan-instan aja soalnya tau kapasitasis diri yang ga terlalu jago masak wkwk.

Oiya abis makan si udin pun pengen molor dulu katanya, yaudah gua iyain aja, abis itu gua tinggal dia ke mushola buat sholat, nah disini gokil coy, gua ketemu temen gua si parhan coy, dia datang sendiri bawa carrier gede banget coy, kayanya lagi jadi porter alumni dia wkwk. Dia pun langsung diriin tenda pas baru sampe, gua pun sempet bantu dikit, soalnya dia langsung diriin 2 tenda coy. Pas kita lagi diriim tenda, akhirnya rombongannya pun datang, ternyata ada 3 orang dan ternyata bener alumni ormawa nya, mereka ternyata 4 rombongan, 2 cowo dan 2 cewe.

Abis ngobrol dikit, gua pun langsung ke tenda buat nemuin si Udin, soalnya aga lama juga gua tinggalin dan waktu juga udah makin gelap soalnya mo maghrib. Hal yang gua ngeriin pun tiba coy, gerimis pun tiba, yaa walaupun gua tenda gua dilapis flysheet tapi tetep aja ye kan kalo hujannya gede tetep aja gubrakkk. Nah disini makin malem hujannya malah makin gede gitu coy, asli ngeri juga gua disini, pikiran gua udah macem-macem, kek mulai mikir mau nebeng ditenda mana ya kalo nih tenda rubuh wkwkwk. Tapi lama kelamaan akhirnya gua tidur juga, walaupun waswaw, tapi kalo udah ngantuk mah mo begimana lagi ya coy.

Alarm pun mulai mengeluarkan tajinya, bunyi alarm yang berisik pun ngebangunin gua, tapi yaa biasa coy, gua yang niatnya buat bangun summit malah bangun terus matiin alarm terus lanjut tidur gitu coy, yaa gua pikir 15 menitan lagi lah gitu dan ternyata gua malah bangun jam 6 wkwk, telat lah buat summit, dan disini gua posisinya juga bangun sendiri sih, udin masih terlelap di tidurnya, ga tega gua buat banguninnya juga.

Nah pas jam 6 nih, kita pun bangun terus nyebat dan ngopi dulu coy. Kita nyarap yang simpel aja pake roti biar ala-ala penjajah coy. Jam 6 lewat dikit kita pun lanjut summit coy, dan ketemu persimpangan antara puncak gede dan pangrango, dan tentu disini kita pilih pangrango coy kan emang tujuan kita buat kesini wkwk. Estimasi buat ke puncak pangrango tuh 2 jam kurang lebih dan tentunya bisa lebih sih kalo gua sama udin kayanya wkwk. Asli coy treknya tuh landaiiiii, terus curamm, terus landaii, curam lagiii kek gitu terus aja coy. Udin pun disini kakinya mulai kerasa lagi coy dan beberapa kali kita pun istirahat buat ngolesin hot in cream di kakinya dia. Oiya disini pas summit kita ketemu sama pendaki dari cirebon, disini dia solo hiking gitu coy, terus katanya sepatunya dobol jadi diiket pake tali rafia gitu coy. Jam set 9 kurang lebih kita pun sampe di tugu pangrango coy, disini kita tentu foto-foto gitu dulu coy dan sebat dua bat sampe bosen aja wkwk. Abis foto-foto kita pun lanjut buat ke mandalawangi coy, buat nemuin rombongan yang sempet barengan kemarin di kandang badak.

Pas sampe kita pun langsung diteriakin coy, dan kita pun langsung kesana buat nemuin mereka. Pas sampe kita langsung dibuatin kopi gitu coy sama mereka dan beberapa cemilan coy. Abis ngopi dan foto-foto kita pun langsung turun gitu coy buat packing dan turun, soalnya yaaa kita berdua ga mau kena hujan dan kabut coy jadi langsung sat set aja. Pas sampe di tempat kita diriin tenda, kita langsung sat set packing coy, aga buru-buru juga sih, makanya keliatan acak-acakan bet packingan turun kali ini coy. Terus kita juga ketemu rombongan itu coy dan yaudah kita barengan aja turunnya coy buat sampe ke bc, kebetulan juga bc kita sama, yakni bc Lentera Indonesia. Sat set turun, nah pas di pos air panas nih rombongan pada berhenti, kira gua mau pada ngapain dah, dan ternyata pada berendem gitu coy, dan jelass gua di situ tertarik dan join lah bareng mereka soalnya kapan lagi juga kan abis nanjak terus kita langsung berendem air panas yang langsung dari gunungnya coy. Kurang lebih 1 jaman lah kita berendem air panas barengan dan karena mulai gerimis kita pun berhenti coy dan langsung pake pakaian buat langsung turun ke bc. Kita juga males soalnya kalo kena hujan kan. Tapi baru jalan bentar tim rombongan ini ternyata berhenti dan ngajak kita buat mulai masak coy, pokoknya disini kita mengeluarkan semua logistik terakhir coy buat diabisin di masak terakhir ini, pokoknya biar tas kita enteng juga kan pas turun ke bc. Beragam masakan lah pokonya disini, mulai dari mie, spageti, sarden, telur dll kita masak semua. Setelah menghabiskan semua makanan yang kita masak, kita pun langsung bergegas untuk turun karena setelah melihat jam, sudah menunjukan jam setengah 5 dan sudah mulai gelap walaupun dengen kondisi cuaca yang tidak jadi hujan untungnya. Kita duluan berempat turun terlebih duluan ngebut dan ga lupa yang dibelakang gua kasih ht yang sama, soalnya kita dari bc yang sama. Pas jam setengah 6 kita pun sampe pos telaga biru, nah disini kita nyantai dulu soalnya udah deket sama gerbang dan sambil nungguin rombongan yang di belakang. Sambil nunggu kita sambil buat kopi juga terus juga sambil cerita mistis-mistis yang ditemuin selama perjalanan gituan dah wkwk. Ga lama kita buat kopi dan ngobrol ngalor ngidul rombongan yang lain pun muncul dan join ngopi sambil diskusi tipis-tipis coy. Pas jam 6 pas pun kita langsung turun ke bc dan kali ini kita barengan aja coy, karena liat kondisi udah makin kesini makin gelap coy wkkw. Kurang lebih jam set 7 kita pun sampe bc dengan selamat coy dan disono langsung rebahan dah kita. Daaaaa cerita pun selesai awakwkawk

6 komentar untuk “MENDAKI GUNUNG PANGRANGO”

Tinggalkan Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *